Sabda RasulAllah saw : Ada dua kalimat yang ringan di lidah namun sangat berat timbanganya di neraca Allah.
سبحان الله و بحمده ... سبحان الله العظيم

"Ya Allah, jadikanlah sebaik-baik umurku pada penghujungnya, sebaik-baik amalku pada penamatnya dan sebaik-baik hariku, ialah hari ketika aku bertemu denganMu, Ya Allah..."

Tuesday, June 15, 2010

PENGHUJUNG USIA…



Apa perasaan kita jika tiba-tiba diberitahu menghidap penyakit kronik, yang tidak mempunyai peluang untuk hidup lebih lama?

Atau mungkin kita dapat terus menghirup udara segar, namun sudah tidak berupaya bebas bergerak, segalanya perlu dibantu, dan hanya menanti keajaiban untuk sembuh. Allah Maha Mengetahui penghujung usia kita. Setiap detik berlalu bermakna kita makin dekat menghampirinya. Setiap majlis hari lahir yang disambut bermakna kian singkatlah baki umur kita. Hakikatnya, memang usia kita semakin berkurang, bukan bertambah...

Kita dituntut agar sentiasa bersedia, membuat persiapan secukupnya, bagi menghadapi maut. "Dan hendaklah kamu membawa bekal dengan secukupnya, sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah takwa, dan bertakwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal." (maksud al-Baqarah: 197)...

Saidina Ali r.a. ketika ditanya tentang takwa menjawab: " Taqwa adalah takut kepada Allah Yang Maha Agung, melaksanakan segala perintah yang diturunkan, reda dengan nikmat yang ada meskipun sedikit dan sentiasa dalam keadaan siap sedia menghadapi maut sebelum kedatangannya...

Benar, sakit merupakan peringatan, mengingatkan yang lupa, menyedarkan yang leka, dan juga satu cara Allah meningkatkan martabat seseorang jika setulusnya reda dengan ujian Tuhan itu...

Berapa ramai orang yang disuntik kesedaran mendalam, keinsafan seikhlasnya, hanya setelah melalui sakit dan derita berpanjangan. Tidak kurang yang mengucap syukur kerana nyawa tidak direntap dengan tiba-tiba, tetapi didahului peringatan sakit, membuatkan kita sempat bertaubat, sehingga mampu merencana hidup baru dengan usia yang berbaki...

Mengapa hati ini terlalu keras untuk memerhatikan kejadian dan gerak alam untuk kita mengambil manfaat daripadanya, sebelum segalanya sudah terlambat apabila roh tercabut dari jasad?...

Perhatikan jejak usia yang kita tinggalkan. Cepat sekali masa beredar. 40 tahun seolah-olah baru semalam berlalu...

Kerdilnya diri ini mengenangkan dosa demi dosa, sambil membilang sekelumit jasa yang ditinggalkan ... alangkah kecilnya. Jika kita dapat berhenti sejenak, dan sempat bermuhasabah tentang erti hidup yang makin hilang, mungkin ia seperti satu kurniaan nikmat yang begitu hebat...

Ingatlah, janji dengan Allah masih banyak belum tertunai. Dosa dengan makhlukNya tidak tertebus. Sedang malaikat maut mungkin sedang mengintai di jendela. Apa perasaan kita jika mengetahui derap langkah kita di dunia ini menghadapi penghujungnya. Benarkah sudah singkat benar baki usiaku?...


1 comment:

Insan Marhaen said...

salam taaruf. itulah yang IM risaukan. namun life goes on...